Selasa, 17 Juli 2012

HAJAR ASWAD, ARTINYA BATU HITAM KOK PUTIH?

Hajar Aswad adalah “batu hitam” yang terletak di sudut sebelah Tenggara Ka’bah, yaitu sudut darimana Tawaf dimulai. Hajar Aswad merupakan jenis batu ‘RUBY’ yang diturunkan Allah dari surga melalui malaikat Jibril. Namun sebenarnya warna asli hajar aswad adalah putih, sebagaimana dijelaskan Rasulullah SAW dalam salah satu sabdanya yang artingya:
“Hajar Aswad itu diturunkan dari surga, warnanya lebih putih daripada susu, dan dosa-dosa anak cucu Adamlah yang menjadikannya hitam.”
Hajar Aswad terdiri dari delapan keping yang terkumpul dan diikat dengan lingkaran perak. Batu hitam itu sudah licin karena terus menerus di kecup, dicium dan diusap-usap oleh jutaan bahkan milyaran manusia sejak Nabi Adam, yaitu jamaah yang datang ke Baitullah, baik untuk haji maupun untuk tujuan Umrah. Pada abad 21 ini, dimana jaman sudah sedemikian modern, para peneliti sains meyakini bahwa Hajar Aswad merupakan batu tertua didunia dan bisa mengambang di air. Penelitian tersebut sudah dilakukan dalam waktu yang cukup lama dan bisa dipertanggungjawabkan. Di sebuah musium di Inggris, ada tiga buah potongan batu tersebut ( dari Ka’Bah ) dan pihak musium juga mengatakan bahwa bongkahan batu-batu tersebut bukan berasal dari sistem tata surya kita!!! Hal ini selaras dengan sabda Rasulullah SAW yg penulis kutip pada awal artikel.
Beberapa fakta Luar Biasa lain tentang Hajar Aswad adalah seperti yang dijelaskan dalam beberapa riwayat didawah ini.
Satu riwayat Sahih lainnya menyatakan:
“Rukun (HajarAswad) dan makam (Batu/Makam Ibrahim) berasal dari batu-batu ruby surga yang kalau tidak karena sentuhan dosa-dosa manusia akan dapat menyinari antara timur dan barat. Setiap orang sakit yang memegangnya akan sembuh dari sakitnya”
Hadist Sahih riwayat Imam Bathaqie dan Ibnu ‘Abas RA, bahwa Rasul SAW bersabda:
“Allah akan membangkitkan Al-Hajar (Hajar Aswad) pada hari kiamat. Ia dapat melihat dan dapat berkata. Ia akan menjadi saksi terhadap orang yang pernah memegangnya dengan ikhlas dan benar”.
Hadis Siti Aisyah RA mengatakan bahwa Rasul SAW bersabda:
“Nikmatilah (peganglah) Hajar Aswad ini sebelum diangkat (dari bumi). Ia berasal dari surga dan setiap sesuatu yang keluar dari surga akan kembali ke surga sebelum kiamat”
Dalam riwayatnya, disebutkan bahwa batu hitam tersebut pernah terkubur pasir selama beberapa lama dan secara ajaib ditemukan kembali oleh Nabi Ismail AS ketika ia berusaha mendapatkan batu tambahan untuk menutupi dinding Ka’bah yang masih sedikit kurang. Batu yang ditemukan inilah rupanya yang sedang dicari oleh Nabi Ibrahim AS, yang serta merta sangat gembira dan tak henti-hantinya menciumi batu tersebut. Bahkan, ketika sudah tiba dekat ka’bah, batu itu tak segera diletakan di tempatnya. Nabi Ibrahim AS dan Ismail AS menggotong batu itu sambil memutari Ka’bah tujuh putaran
Subhanallah. Maha Suci Allah yang sudan menciptakan segala sesuatu dengan Maha Hebat. Wallahu A’lam.

0 komentar:

Poskan Komentar

Pasang Kode Iklan sobat yg berukuran 120 x 600 disini!!!